Monday, November 17, 2008

Lirik lagu Manusa Panak Manusa | Nanoe Biroe

Lagi gak da ide ni, Lagi ngehank kayak komputer otak saya. Hari ini Pikiran gak menentu. TA (Tugas akhir) yang belum selesai membuat otak ini terbeban. Ya ini semua terjadi karena kesalahan saya sendiri yang suka sekali menunda-nunda perkerjaan. TA yang seharusnya sudah kelar, sekarang malah masih saya ketik,hixz,,,Kenapa saya malas begini????? Jawabannya ada pada diri saya sendiri,he3...
Udahan ah bahas tentang TA. Hari ini, di pagi buta begini saya teringat sama lagu dari nanoe biroe yang pernah melekat di hati ini lama sekali... Berikut adalah lirik lagu yang sempat membuat saya hampir menangis (sudah menangis kali,,) ketika mendengar lagu tersebut di kumandangkan oleh nanoe biroe..

Manusa Panak Manusa

Engap, tangkah beli, ningehin munyin Memen adine
“Hei gus, apa ka-alih mai? Dini sing nerima beduda”
Sesek, angkian beli, ningalin sebeng Bapan adine
“Hei gus, tiang ngalih mantu, nanging sing ane cara gus”

Luung keneh beli kemu, nyalamin Om Swastiastu
Nanging mantram sing maarti, ragan beli tusing ma-aji

[Reff:]
Beli masih manusa, bisa ngeling, bisa nyakit ati
Beli masih manusa, panak manusa
Beli masih ngelah, ajin raga

Mirib, Bapan adi uli pidan salah pergaulan
Minab, Memen adine, fans berat-ne Datuk Maringgih
Jaman, suba maju, presiden R.I. mapilih langsung
Reformasi, suba majalan, rakyat cenik milu maitung

Yening adi mula tresna, mai jak beli kawin lari
Malaib atas nama cinta, atas asas kebebasan

[Reff]

Mula saja, beli jelema lacur
Nanging ento, tusing dadi tolak ukur
Nak mula saja, penampilan beline lusuh,
Nanging ne penting, beli sing demen…. ngae rusuh, uo, uo, uo~…

[Reff]


Terjemahan dalam bahasa indonesia

Perih dada saya, mendengarkan kata-kata ibuk kamu
hei gus, apa yang kamu cari kesini?? Di sini tidak menerima Baduda (baduda=binatang yang suka diam di (maaf)tai)
sesak nafas saya ketika melihat kecut wajah bapak kmu
hei gus, saya cari mantu, tapi tidak seperti kamu

Bagus niatku ke sana, memberi salam om swastyastu
tapi mantram tak berarti, diriku tak berharga

[Reff:]
saya juga manusia, bisa nangis, bisa sakit hati
Saya juga manusia, anak manusia
saya juga punya harga diri

mungkin bapak kmu dari dulu salah pergaulan
mungkin ibukmu fans berat datuk maringgih
jaman sudah maju, presiden RI dipilih langsung
Reformasi sudah berjalan, rakyak kecil juga di hitung

Kalau kamu sayang, ayo kita kawin lari
kawin lari atas nama cinta, atas asas kebebasan

[Reff:]

Memang bener saya miskin
Tapi itu tidak bisa jadi tolak ukur
Memang benar penampilanku lusuh
Tapi yang penting saya tidak suka buat rusuh..

Memang kalau diterjemahin ke bahasa indonesia sedikit aneh kedengaran, tapi kalau sobat ngerti bahasa bali pasti mantap terdengar. I Love Baduda...
I love Lokal, I love Indonesia

Jangan lupa baca yang ini juga



0 komentar:

Post a Comment

silahkan komentar, jangan spam ya.

New Comment